Terra sedang runtuh

Proyek blockchain rumah bagi stablecoin algoritmik populer TerraUSD (UST), yang baru-baru ini menjadi stablecoin terbesar keempat berdasarkan nilai pasar tetapi sekarang duduk di urutan kelima , hampir Runtuh karena UST berulang kali gagal mempertahankan pasak $1 dan LUNA, token asli blockchain, mendekati nol.

Terraform Labs, teknologinya start-up di belakang pengembangan Terra, menghentikan produksi blok baru di jaringan pada hari Kamis “untuk mencegah serangan tata kelola menyusul inflasi $ LUNA yang parah dan pengurangan biaya serangan yang signifikan,” katanya di Twitter .

Serangan tata kelola menjadi lebih murah karena harga LUNA yang hampir bebas – Penyerang dapat dengan murah memperoleh token LUNA yang cukup untuk menyerang jaringan secara sosial dengan memaksakan suara terbanyak . (Karena Terra bergantung pada turunan proof-of-stake (PoS) untuk Konsensus, bukan perangkat keras dan listrik seperti pada proof-of-work (PoW) Bitcoin, kepemilikan koin sama dengan kekuatan. Di Bitcoin, jumlah BTC yang Anda miliki tidak ‘t memberi Anda lebih banyak kekuatan pada jaringan.)

Jaringan ditayangkan beberapa jam kemudian sebagai patch perangkat lunak sudah diterbitkan .

Ini adalah perbedaan penting lainnya antara jaringan seperti Terra dan Bitcoin: sementara di bekas minoritas entitas yang dapat memilih hal-hal seperti menghentikan jaringan, desentralisasi Bitcoin yang sebenarnya membuatnya kebal terhadap keinginan

Bagaimana Cara Kerja UST?

Stablecoin adalah representasi nilai digital dalam bentuk token yang berusaha mempertahankan paritas satu-ke-satu dengan mata uang fiat seperti dolar AS. Tether (USDT) dan USD Coin (USDC) memimpin peringkat kapitalisasi pasar dan merupakan stablecoin yang paling populer dan banyak digunakan. Namun, mereka dikeluarkan (dicetak) dan dihancurkan (dibakar) oleh entitas terpusat yang juga mempertahankan cadangan setara dolar yang diperlukan untuk mendukung koin.

UST Terra, di sisi lain, berusaha menjadi stablecoin yang proses pencetakan dan pembakarannya dilakukan secara terprogram oleh program komputer – proses algoritmik.

Di bawah tenda, Terra “Menjanjikan” bahwa orang dapat menukar 1 UST dengan LUNA senilai $ 1 (yang nilainya berfluktuasi secara bebas sesuai dengan penawaran dan permintaan) pada waktu tertentu. Jika UST mematahkan patoknya ke atas, arbitrase dapat menukar LUNA senilai $1 dengan 1 UST, memanfaatkan premi dengan keuntungan instan. Jika pasaknya rusak ke bawah, Trader dapat menukar 1 UST dengan LUNA senilai $1 juga untuk keuntungan instan.

Apa Hubungan Bitcoin Dengan Ini?

Terra tumbuh dalam kesadaran di antara komunitas Bitcoin setelah pendiri Terraform Labs Do Kwon mengatakan awal tahun ini bahwa proyek tersebut akan memperoleh hingga $ 10 miliar Bitcoin untuk cadangan UST.

Pembelian akan dilakukan dan dikoordinasikan oleh Luna Foundation Guard (LFG), sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di Singapura yang bekerja untuk menumbuhkan permintaan akan stablecoin Terra dan “menopang stabilitas UST mematok dan Membina pertumbuhan Ekosistem Terra.”

Sementara alokasi perbendaharaan perusahaan untuk Bitcoin tumbuh dalam Popularitas selama beberapa tahun terakhir setelah Pembelian BTC berkelanjutan MicroStrategy, langkah LFG mewakili alokasi BTC besar pertama sebagai aset cadangan oleh proyek cryptocurrency. Berita itu disambut dengan campuran antusiasme dan skeptisisme di kalangan masyarakat.

Majalah Bitcoin melaporkan pada saat itu bahwa manuver algoritmik yang digunakan oleh stablecoin UST untuk mempertahankan dirinya sendiri pasak Keberlanjutan diragukan, dan pembelian Bitcoin tidak membuat UST menjadi stablecoin yang “didukung oleh Bitcoin.” Bahkan Terraform Labs mengakui bahwa “pertanyaan terus berlanjut tentang Keberlanjutan pasak stablecoin algoritmik.”

Terraform Labs juga membahas bagaimana perlunya permintaan yang cukup untuk stablecoin Terra di Ekosistem cryptocurrency yang lebih luas untuk “menyerap volatilitas jangka pendek dari siklus pasar spekulatif” dan menjamin peluang yang lebih baik untuk mencapai kesuksesan jangka panjang. Inilah yang dicari proyek dengan BTC – ciptakan permintaan untuk UST dengan memberikan kepercayaan yang lebih besar pada Peg Sustainability.

Bagaimana Terra Meledak?

Mengingat banyaknya pertanyaan terbuka tentang Keberlanjutan dari pasak yang didukung secara algoritmik, desain Terra gagal bertahan dalam periode tekanan.

Saat UST mulai kehilangan pasaknya ke sisi negatifnya, Trader berusaha keluar dengan menukarkan masing-masing UST mereka dengan LUNA senilai $1. Namun, mengingat laju devaluasi yang cepat, sejumlah besar UST mencoba keluar – lebih dari apa yang dapat ditukarkan Terra dengan LUNA. Itu memperpanjang spread swap on-chain hingga 40% dan memberi tekanan ekstra pada LUNA, mengirim harganya ke selatan dengan tajam .

Token kemudian turun menjadi “ spiral kematian .”

UST telah berjuang untuk mempertahankan pasaknya terhadap dolar AS sejak Senin. Sumber gambar: TradingView.

Dalam efek riak, LUNA telah jatuh, jatuh mendekati nol pada hari Kamis. Sumber gambar: TradingView.

Apa yang Mengajarkan Kita?

Singkatnya, dapat dikatakan bahwa pelajaran yang dipetik dari ini adalah: alternatif proyek cryptocurrency (altcoin) hanyalah sebuah eksperimen, sementara Bitcoin adalah satu-satunya uang digital peer-to-peer yang dicoba dan diuji.

Bitcoin lahir dari cita-cita cypherpunks, sekelompok awal kriptografer dengan visi bersama yang berkumpul untuk mengeksplorasi apa arti privasi di dunia digital yang akan datang – terutama yang berkaitan dengan uang.

Gerakan cypherpunk berputar, sebagian besar, dari karya Dr. David Chaum, pelopor kriptografi yang membawa teknologi matematika keluar dari tangan birokrat pemerintah dan masuk ke ranah pengetahuan publik. Eksplorasinya memulai seluruh lini pekerjaan, yang didedikasikan untuk menemukan bagaimana masyarakat dapat mentransfer uang peer-to-peer – uang tunai – ke ekonomi digital.

Dengan tujuan yang jelas dalam pikiran, para matematikawan itu mulai menyusun seperti apa solusi itu melalui penelitian dan eksperimen. Beberapa dekade kemudian, Satoshi Nakamoto akan menggabungkan semuanya dan menambahkan putaran mereka sendiri untuk sampai pada Bitcoin, bentuk uang digital pertama dan satu-satunya yang terdesentralisasi dan tidak dapat dipercaya.

Seiring dengan popularitas Bitcoin, bentuk-bentuk alternatif dari apa yang kemudian dikenal sebagai cryptocurrency – mata uang yang ada di dunia digital melalui penggunaan Kriptografi – mulai dibuat. Sementara koin-koin itu awalnya lahir untuk bersaing dengan Bitcoin, banyak proyek baru kemudian mulai muncul dengan proposisi nilai yang berbeda sambil menempatkan putaran mereka sendiri ke blockchain, Konsensus, dan Kriptografi yang membuat Bitcoin berfungsi.

Nakamoto merancang protokol Bitcoin untuk memanfaatkan PoW, mekanisme konsensus yang mengandalkan kekuatan komputasi dan persaingan bebas untuk mencetak BTC baru di blockchain Bitcoin. Perlombaan Penambangan Bitcoin, seperti yang diketahui, terdiri dari ribuan Penambang yang tersebar di seluruh dunia dengan satu tujuan – temukan blok valid berikutnya dan terima Bitcoin sebagai hadiah.

Namun, altcoin memiliki Sebagian Besar menjauh dari PoW untuk mendukung mekanisme Konsensus baru lainnya. Alternatif yang sekarang populer, PoS, memungkinkan peserta untuk mengunci kepemilikan mereka atas token asli proyek yang diberikan untuk menjadi Pembuat blok alih-alih membiarkan mereka bersaing dengan perangkat keras Penambangan dan listrik untuk menambang koin baru.

Sementara PoW membawa biaya dunia nyata ke Penambang, biaya dalam PoS hanyalah digital dan mewakili jumlah uang yang dihabiskan untuk membeli koin yang dipertaruhkan. Asumsi dengan PoS adalah bahwa mempertaruhkan koin-koin itu memastikan Penambang memiliki kulit dalam permainan dan karenanya didorong untuk berperilaku jujur, tetapi tidak ada bukti bahwa komitmen semacam itu cukup sebagai insentif. Selain itu, dalam kasus di mana devaluasi yang kuat terjadi seperti pada LUNA, jaringan berisiko terkena serangan tata kelola dan mungkin harus mengambil tindakan totaliter seperti menghentikan produksi blok dari apa yang seharusnya menjadi jaringan desentralisasi tanpa izin dan tak terbendung.

Dinamika PoW-PoS juga penting karena menyoroti sifat eksperimental altcoin

Alih-alih meniru model Bitcoin – strategi yang telah terbukti berkali-kali tidak berhasil – proyek altcoin baru mencoba untuk “berinovasi” dengan menyalin beberapa bagian dari desain Bitcoin dan mengubah yang lain.

Akibatnya, proyek yang diluncurkan hari ini menjauh dari cita-cita yang menopang gerakan cypherpunk yang dimulai beberapa dekade yang lalu. Proyek-proyek semacam itu menyebut diri mereka terdesentralisasi tetapi sebagian besar memiliki tim pendiri yang hampir tidak pernah menjatuhkan posisi pengendalinya dan dapat mengarahkan setiap keputusan yang terjadi di jaringan.

Dengan keinginan yang kuat untuk berinovasi, “ proyek crypto ”sebagian besar akhirnya menciptakan masalah buatan yang tidak ada sehingga mereka dapat menemukan solusi baru.

Dr. Chaum dan cypherpunks melihat masalah yang jelas di masyarakat: Bagaimana kita akan memiliki uang di era digital yang tidak dapat dibelanjakan dua kali tanpa otoritas terpusat yang melacak keseimbangan? Butuh beberapa dekade penelitian bagi banyak Ilmuwan dan matematikawan khusus dari latar belakang yang berbeda untuk akhirnya berujung pada solusi yang elegan untuk masalah ini.

Hari ini, bagaimanapun, tim cryptocurrency hanya membutuhkan beberapa tahun dari generasi ide ke produk minimum yang layak, tidak menikmati pertumbuhan organik demi sejumlah besar modal yang secara tidak proporsional menguntungkan orang dalam LUNA touched near zero values dengan mengorbankan pengguna biasa .

Tagged in:

,